Pencarian Pekerjaan

Apa Itu Keterampilan Kolaborasi?

Pengertian & Contoh Keterampilan Kolaborasi

Kolaborasi tempat kerja

Jaime Knoth / Keseimbangan



/span>

Keterampilan kolaborasi memungkinkan Anda untuk berhasil bekerja menuju tujuan bersama dengan orang lain. Mereka termasuk berkomunikasi dengan jelas, secara aktif mendengarkan orang lain, bertanggung jawab atas kesalahan, dan menghormati keragaman rekan kerja Anda.

Pelajari lebih lanjut tentang keterampilan ini dan bagaimana mengembangkannya.

Apa Itu Keterampilan Kolaborasi?

Keterampilan kolaborasi adalah apa yang memungkinkan Anda untuk bekerja dengan baik dengan orang lain. Sebagian besar lingkungan kerja membutuhkan kolaborasi, jadi keterampilan ini sangat penting. Keterampilan ini termasuk memahami berbagai perspektif, mengelola prioritas dari semua orang dalam kelompok, dan memenuhi harapan sebagai anggota tim yang andal.

Kolaborasi yang berhasil membutuhkan semangat kooperatif dan saling menghormati. Pengusaha biasanya mencari karyawan yang berfungsi secara efektif sebagai bagian dari tim dan bersedia untuk menyeimbangkan pencapaian pribadi dengan tujuan kelompok.

Bagaimana Keterampilan Kolaborasi Bekerja

Ide kolaborasi tampaknya cukup mudah, tetapi pada kenyataannya, berkolaborasi dengan orang lain bisa jadi menantang. Setiap orang dalam tim memiliki kekuatan dan kelemahan, preferensi komunikasi, dan tujuan pribadi. Budaya perusahaan juga mempengaruhi kolaborasi. Beberapa perusahaan menghargai kolaborasi dan memberikan pelatihan tentang cara berkolaborasi, sementara yang lain berasumsi bahwa kolaborasi akan terjadi secara alami.

Menggunakan keterampilan kolaborasi dalam tim dapat mencakup:

  • Menjaga komunikasi tetap terbuka dan tidak pernah menahan informasi yang diperlukan untuk melaksanakan tugas
  • Mencapai konsensus tentang tujuan dan metode untuk menyelesaikan proyek atau tugas
  • Menawarkan pengakuan atas kontribusi orang lain di tim Anda, memberikan kredit di mana kredit jatuh tempo
  • Mengidentifikasi hambatan dan mengatasi masalah secara kooperatif saat terjadi
  • Menempatkan tujuan kelompok di atas kepuasan dan/atau pengakuan pribadi, terutama jika Anda adalah pemimpinnya
  • Meminta maaf atas kesalahan langkah dan memaafkan kesalahan orang lain; menyimpan dendam atau menyabotase upaya anggota tim lain menghancurkan kolaborasi

Jenis Keterampilan Kolaborasi

Untuk kolaborasi yang sukses, Anda membutuhkan komunikasi yang terampil, kecerdasan emosional, dan rasa hormat terhadap keragaman. Berikut adalah melihat lebih dekat pada masing-masing jenis keterampilan kolaborasi ini.

Kemampuan berkomunikasi

Menyampaikan maksud Anda bisa menjadi tantangan. Dalam sebuah tim, Anda tidak boleh takut untuk membagikan perspektif Anda, tetapi Anda juga tidak dapat memaksakan sudut pandang Anda pada orang lain. Keterampilan komunikasi ini adalah keterampilan kolaborasi yang penting.

  • Mendengarkan secara aktif : Mendengarkan secara aktif melampaui mendengar kata-kata rekan Anda mengatakan. Itu berarti mendengarkan tanpa menghakimi dan memastikan Anda memahami makna di balik apa yang mereka katakan. Jika Anda tidak mengerti, mintalah klarifikasi, dan luangkan waktu untuk merangkum apa yang dikatakan sebelum melanjutkan.
  • Komunikasi tertulis : Banyak kolaborasi terjadi secara tertulis, terutama jika Anda bekerja dari jarak jauh. Kita cenderung mengandalkan isyarat nonverbal untuk menyampaikan makna, jadi sangat penting untuk memperhatikan bagaimana pesan dapat diterima ketika berkomunikasi secara tertulis .
  • Komunikasi lisan : Apa yang Anda katakan dalam lingkungan tim adalah kuncinya, tetapi bagaimana Anda mengatakannya sama pentingnya. Berbagi perspektif Anda dengan singkat dan penuh hormat, tidak setuju adalah aspek penting dari komunikasi lisan .
  • Komunikasi nonverbal : Komunikasi nonverbal , seperti bahasa tubuh dan nada suara, memengaruhi komunikasi verbal Anda. Kata-kata yang sama yang disampaikan dalam dua cara yang berbeda dapat menyampaikan dua arti yang berbeda bagi mereka yang mendengarkan. Pertimbangkan apa yang Anda katakan dan bagaimana Anda mengatakannya saat bekerja sama dengan rekan kerja.

Anda mungkin pernah mendengar bahwa 93% dari komunikasi kita adalah nonverbal, tetapi angka itu telah dibantah. Komunikasi nonverbal penting dalam bagaimana mengontekstualisasikan apa yang Anda katakan, tetapi itu tidak lebih penting daripada kata-kata yang Anda gunakan.

Kecerdasan emosional

Kecerdasan emosional adalah salah satu yang paling dicari keterampilan lunak di tempat kerja. Kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengidentifikasi dan mengelola emosi Anda, mengenali emosi orang lain dan bereaksi dengan tepat, dan menerapkan emosi Anda pada tugas.

Ketika seorang anggota tim murung dan membentak anggota tim lain, mereka yang memiliki kecerdasan emosional dapat menentukan bahwa lekas marah bisa menjadi bukti kebutuhan anggota murung untuk istirahat atau bantuan. Bahkan masalah seperti kemalasan yang dirasakan atau keras kepala dilihat oleh mereka yang memiliki kecerdasan emosional sebagai gejala dari masalah yang lebih besar yang dapat ditangani bersama oleh setiap orang.

Beberapa sifat yang harus dipupuk untuk meningkatkan kecerdasan emosional Anda antara lain:

  • Ketangguhan
  • Tidak mudah tersinggung
  • Tidak menerima kritik secara pribadi
  • Mampu mengenali dan melepaskan diri dari emosi yang kuat saat dibutuhkan
  • rasa ingin tahu
  • empati
  • Kasih sayang
  • Resolusi konflik

Menghargai Keberagaman

Dalam ekonomi global kita, Anda mungkin bekerja dengan rekan kerja dari negara dan budaya lain. Agar sukses, penting untuk merenungkan setiap bias implisit yang mungkin Anda pegang sehingga Anda dapat bekerja dengan hormat dengan rekan kerja Anda.

Anda juga harus memperhatikan perilaku atau keputusan yang bisa menjadi bentuk diskriminasi yang halus. Misalnya, jika rekan kerja minoritas terus-menerus dibicarakan atau diabaikan selama rapat, Anda mungkin sengaja membuat percakapan kembali ke gagasan rekan kerja itu.

Menghormati keragaman dalam lingkungan kolaboratif meliputi:

  • Komunikasi terbuka
  • Kepekaan terhadap latar belakang etnis dan agama
  • Membangun dan mengelola ekspektasi
  • Memfasilitasi diskusi kelompok
  • Menyetujui peran yang memanfaatkan kekuatan individu
  • Membangun konsensus
  • Menggali sudut pandang dari semua anggota tim

Takeaways Kunci

  • Keterampilan kolaborasi memungkinkan Anda untuk bekerja menuju tujuan bersama dengan orang lain.
  • Sebagian besar lingkungan kerja membutuhkan kolaborasi, jadi keterampilan ini sangat penting.
  • Keterampilan kolaborasi mencakup komunikasi, kecerdasan emosional, dan rasa hormat terhadap keragaman rekan kerja Anda.

Sumber Artikel

  1. IEDP. ' 12 Kunci Budaya Organisasi Kolaboratif .' Diakses pada 26 Juni 2020.

  2. Pusat Kepemimpinan Kreatif. ' Gunakan Mendengarkan Aktif untuk Melatih Orang Lain .' Diakses pada 26 Juni 2020.

  3. Komunikasi dan Teater Asosiasi Minnesota Journal. ' Komunikasi adalah 93% Nonverbal: Legenda Urban Berkembangbiak ,' Halaman 1. Diakses 26 Juni 2020.

  4. Inc.' Kecerdasan Emosional Tinggi Sangat Penting di Tempat Kerja Saat Ini .' Diakses pada 26 Juni 2020.