Pencarian Pekerjaan

Daftar Keterampilan Komunikasi Verbal dan Contohnya

Daftar isiMengembangkanDaftar isi Tujuan Komunikasi Verbal di Tempat Kerja

Gambar oleh Emily Roberts  The Balance 2019



/span>

Hampir setiap pekerjaan menuntut pekerja untuk menggunakan keterampilan komunikasi verbal. Itulah mengapa keterampilan verbal mendapat peringkat tinggi dalam daftar periksa evaluasi kandidat yang digunakan oleh banyak pewawancara kerja.

Semakin kuat keterampilan komunikasi Anda, semakin baik peluang Anda untuk dipekerjakan terlepas dari pekerjaan yang Anda lamar. Anda akan melakukan lebih baik selama wawancara, serta di tempat kerja.

Apa Itu Keterampilan Komunikasi Verbal?

Keterampilan komunikasi verbal yang efektif mencakup lebih dari sekedar berbicara. Komunikasi verbal mencakup bagaimana Anda menyampaikan pesan dan bagaimana Anda menerimanya. Komunikasi adalah sebuah keterampilan lunak , dan ini adalah hal yang penting bagi setiap pemberi kerja.

Pekerja yang dapat menyampaikan informasi dengan jelas dan efektif sangat dihargai oleh pemberi kerja.

Karyawan yang dapat menafsirkan pesan dan bertindak dengan tepat berdasarkan informasi yang mereka terima memiliki peluang lebih baik untuk unggul dalam pekerjaan.

Keterampilan Komunikasi Verbal di Tempat Kerja

Apa yang dimaksud dengan komunikasi verbal yang efektif di tempat kerja bergantung pada hubungan antara mitra komunikasi dan konteks kerja:

  • Komunikasi verbal dalam lingkungan kerja terjadi antara banyak individu dan kelompok yang berbeda seperti rekan kerja, bos dan bawahan, karyawan, pelanggan, klien, guru dan siswa, dan pembicara dan audiens mereka.
  • Komunikasi verbal terjadi dalam banyak konteks yang berbeda termasuk sesi pelatihan, presentasi, pertemuan kelompok, penilaian kinerja, diskusi satu lawan satu, wawancara, sesi disiplin, promosi penjualan, dan keterlibatan konsultasi.

Contoh Keterampilan Komunikasi Verbal

Berikut adalah beberapa contoh keterampilan komunikasi verbal yang efektif di tempat kerja yang digunakan dalam konteks tempat kerja yang berbeda.

Komunikasi Verbal untuk Supervisor: Supervisor terbaik tidak hanya memberi tahu bawahan mereka apa yang harus dilakukan dan mengharapkan mereka untuk mendengarkan. Sebaliknya, mereka mempekerjakan keterampilan mendengarkan aktif untuk memahami kebutuhan dan perspektif karyawan, terlibat dalam negosiasi verbal untuk mengatasi dan meredakan masalah, dan memanfaatkan peluang untuk memuji pencapaian individu dan tim.

  • Menasihati orang lain tentang tindakan yang tepat
  • Ketegasan
  • Menyampaikan umpan balik secara konstruktif dengan menekankan perilaku spesifik yang dapat diubah
  • Mendisiplinkan karyawan secara langsung dan hormat
  • Memberikan kredit kepada orang lain
  • Mengakui dan melawan keberatan
  • Menunjukkan minat pada orang lain, menanyakan dan mengenali perasaan mereka
  • Berbicara dengan tenang bahkan ketika Anda sedang stres
  • Memberhentikan staf
  • Melatih orang lain untuk melaksanakan tugas atau peran
  • Menggunakan suara afirmatif dan kata-kata seperti uh-huh, mengerti, saya mengerti, pasti, saya mengerti, dan ya untuk menunjukkan pemahaman
  • Menggunakan pengungkapan diri untuk mendorong berbagi

Komunikasi Verbal untuk Anggota Tim: Jalur komunikasi yang terbuka dan konstan sangat penting untuk kesuksesan tim, terutama ketika menyelesaikan proyek yang kritis terhadap kualitas dan tenggat waktu. Salah satu yang paling penting keterampilan membangun tim , komunikasi verbal yang kuat membantu memastikan bahwa masalah akan terlihat dan diselesaikan dalam tahap formatif, menghindari eskalasi yang mahal.

  • Menyampaikan pesan dengan singkat
  • Mendorong anggota kelompok yang enggan untuk berbagi masukan
  • Menjelaskan situasi sulit tanpa marah
  • Menjelaskan bahwa Anda membutuhkan bantuan
  • Parafrase untuk menunjukkan pemahaman
  • Mengajukan pertanyaan menyelidik untuk mendapatkan lebih detail tentang isu-isu tertentu
  • Menerima kritik tanpa membela diri
  • Menahan diri untuk tidak berbicara terlalu sering atau menyela orang lain
  • Meminta umpan balik
  • Menyatakan kebutuhan, keinginan, atau perasaan Anda tanpa mengkritik atau menyalahkan

Komunikasi Verbal dengan Klien: Jika sebagian besar pekerjaan Anda melibatkan komunikasi satu lawan satu dengan pelanggan, akan sangat membantu jika Anda memiliki bakat mengobrol – terutama jika Anda seorang profesional penjualan. Namun, perlu diingat bahwa percakapan Anda perlu difokuskan untuk mengidentifikasi dan menangani kebutuhan klien Anda; menggunakan bakat verbal Anda untuk mendorong dialog konsultatif akan memastikan hubungan klien yang positif.

  • Mengantisipasi kekhawatiran orang lain
  • Meminta klarifikasi
  • Mengajukan pertanyaan terbuka untuk merangsang dialog
  • Menenangkan pelanggan yang gelisah dengan mengenali dan menanggapi keluhan mereka
  • Menekankan manfaat produk, layanan, atau proposal untuk membujuk individu atau kelompok
  • memperhatikan isyarat nonverbal dan menanggapi secara verbal untuk memverifikasi kebingungan, meredakan kemarahan, dll.

Komunikasi Verbal untuk Presenter: Public speaking adalah bakat yang diasah baik melalui latihan maupun melalui pelatihan formal. Berbicara secara artikulatif dan persuasif kepada audiens langsung melibatkan:

  • Melafalkan setiap kata yang Anda ucapkan dengan jelas
  • Memperkenalkan fokus suatu topik di awal presentasi atau interaksi
  • Merencanakan komunikasi sebelum pengiriman
  • Memproyeksikan suara Anda untuk mengisi ruangan
  • Memberikan contoh konkret untuk mengilustrasikan poin
  • Mengulangi poin-poin penting menjelang akhir pembicaraan
  • Memilih bahasa yang sesuai dengan audiens
  • Berbicara dengan kecepatan sedang, tidak terlalu cepat atau terlalu lambat
  • Berbicara dengan percaya diri tetapi dengan kerendahan hati
  • Meringkas poin-poin penting yang dibuat oleh pembicara lain
  • Pernyataan pendukung dengan fakta dan bukti
  • Menyesuaikan pesan untuk audiens yang berbeda
  • Menceritakan kisah untuk menangkap audiens
  • Menggunakan humor untuk melibatkan audiens

Tips untuk Meningkatkan Komunikasi Verbal Anda

Bahkan jika Anda seorang introvert pemalu yang lebih suka bekerja secara mandiri, ada cara untuk meningkatkan keterampilan komunikasi verbal Anda sehingga Anda dapat lebih mudah membina hubungan baik dengan orang lain.

Latihan membuat sempurna, dan karenanya luangkan waktu untuk secara aktif melatih keterampilan komunikasi ini untuk kesuksesan di tempat kerja: mendengarkan secara aktif, kejelasan dan keringkasan, kepercayaan diri, empati, keramahan, pikiran terbuka, memberi dan meminta umpan balik, kepercayaan diri, rasa hormat, dan non-verbal ( bahasa tubuh, nada suara, kontak mata) komunikasi.