Pencarian Pekerjaan

Daftar Kelemahan Wawancara Kerja

Dua profesional berhadap-hadapan di kantor, wanita di kursi roda, memegang dokumen

••• PhotoAlto/Sigrid Olsson / Getty Images



Daftar isiMengembangkanDaftar isi

Apakah Anda siap untuk mendiskusikan kelemahan Anda selama wawancara kerja? Salah satu pertanyaan wawancara yang paling sulit untuk dijawab adalah, Apakah kelemahan terbesar anda? Pertanyaan ini menantang karena mudah untuk ditanggapi dengan cara yang tidak jujur ​​(saya tidak punya kelemahan!) atau mendiskualifikasi (saya buruk dalam satu keterampilan yang mutlak harus dimiliki untuk pekerjaan ini.)

Ada cara untuk merespons secara efektif dan strategi yang dapat Anda gunakan untuk menjawab pertanyaan dengan sebaik-baiknya, sehingga kelemahan yang Anda sebutkan tidak memengaruhi peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan.

Mengapa Pewawancara Bertanya Tentang Kelemahan

Jadi mengapa manajer perekrutan menanyakan pertanyaan ini selama wawancara kerja? Singkatnya, karena mereka tidak bisa mendapatkan gambaran lengkap tentang Anda sebagai kandidat hanya dengan membicarakan tentang Anda kekuatan .

Selain mempelajari tentang apa yang dapat Anda lakukan, pewawancara ingin mengetahui tentang apa yang tidak dapat Anda lakukan, atau kesulitan apa yang Anda hadapi dalam pekerjaan.

Bagaimana Anda merespons juga akan membantu pewawancara memahami seberapa baik Anda mengenal diri sendiri, serta apakah Anda akan cocok untuk peran itu . Ini juga menunjukkan wawancara bahwa Anda tahu bahwa tidak ada orang yang sempurna, dan bahwa Anda bersedia bekerja untuk meningkatkan keterampilan dan keunggulan Anda.

Bagaimana Menjawab Pertanyaan Wawancara Tentang Kelemahan

Apa yang harus Anda bicarakan ketika ditanya apa yang dapat Anda tingkatkan? Kelemahan sulit untuk dibicarakan, jadi Anda harus berhati-hati saat membagikan contoh Anda. Anda tidak ingin menjatuhkan diri Anda dari persaingan untuk pekerjaan itu karena pewawancara menganggap Anda tidak memenuhi syarat. Anda juga tidak ingin terlihat terlalu arogan dan sempurna, karena hampir tidak ada orang yang seperti itu.

Anda ingin jawaban Anda jujur, tetapi sepositif mungkin. Hati-hati saat menjawab pertanyaan tentang kelemahan (dan kekuatan) , dan Anda akan dapat menunjukkan bahwa Anda cocok untuk pekerjaan itu.

Fokus pada langkah-langkah yang Anda ambil untuk memperbaiki kelemahan Anda, dan hindari menyebutkan kelemahan dalam keterampilan yang penting untuk pekerjaan itu.

Jika Anda memikirkan pekerjaan dengan hati-hati sebelumnya dan menyiapkan jawaban, Anda akan dapat tetap positif sambil tetap jujur.

Contoh kelemahan wawancara

Keseimbangan

Daftar Kelemahan

Apa kelemahan terbaik untuk disebutkan selama wawancara? Ada berbagai kategori kelemahan yang dapat Anda pilih saat menjawab pertanyaan wawancara tentang kekurangan Anda.

Namun, jangan sembarangan memilih kelemahan. Alih-alih, pastikan yang Anda pilih tidak penting untuk pekerjaan itu, dan sebutkan dalam wawancara Anda cara-cara yang Anda rencanakan untuk memperbaiki kelemahan ini.

Keterampilan Keras

Anda mungkin menyebut hard skill sebagai kelemahan Anda. Keterampilan keras adalah kemampuan spesifik pekerjaan yang mudah diukur. Mereka dikembangkan melalui sekolah dan bentuk pelatihan lainnya. Contoh hard skill antara lain: keahlian komputer , keuangan, matematika, dan banyak lagi.

Jika Anda memutuskan untuk menyebutkan keterampilan keras, pastikan itu bukan keterampilan yang diperlukan untuk pekerjaan itu.

Jika itu adalah keterampilan yang mudah dipelajari, Anda mungkin juga menyebutkan bahwa Anda sedang mengembangkan keterampilan itu (atau bahwa Anda berencana untuk mengembangkan keterampilan itu). Misalnya, jika Anda mengatakan kelemahan Anda adalah program perangkat lunak tertentu, Anda mungkin mengatakan bahwa Anda sedang mengikuti kursus online tentang cara menggunakan program tersebut (tentu saja, katakan ini hanya jika itu benar).

Beberapa contoh hard skill yang mungkin Anda sebutkan saat menjawab pertanyaan wawancara tentang kelemahan Anda adalah:

  • Matematika tingkat lanjut
  • tulisan kreatif
  • Literasi keuangan
  • Bahasa asing (atau satu bahasa asing tertentu)
  • Paket perangkat lunak tertentu
  • Ejaan

Keterampilan Lunak

Keterampilan lunak penting untuk hampir setiap pekerjaan. Tidak seperti hard skill, ini adalah keterampilan yang sulit diukur. Mereka mencakup ciri-ciri kepribadian Anda, Anda komunikasi kemampuan, dan Anda keterampilan sosial .

Meskipun penting, Anda bisa memilih satu soft skill untuk disebut sebagai kelemahan. Pastikan itu tidak perlu untuk pekerjaan itu, dan tekankan bagaimana Anda berusaha meningkatkan keterampilan itu.

Beberapa soft skill yang mungkin Anda sebutkan saat menjawab pertanyaan tentang kelemahan Anda antara lain:

  • Kreativitas (banyak pekerjaan tidak membutuhkan kreativitas)
  • Mendelegasikan tugas (jika Anda tidak dalam peran manajemen, Anda tidak perlu mendelegasikan)
  • Humor (tidak apa-apa jika Anda tidak lucu)
  • Spontanitas (Anda bekerja lebih baik saat siap)
  • Organisasi
  • Kesabaran
  • Mengambil terlalu banyak risiko
  • Terlalu jujur

Kemampuan interpesonal

Anda mungkin menyebutkan kelemahan yang berhubungan dengan Anda kemampuan untuk berinteraksi dengan orang lain . Tentu saja, Anda ingin memastikan bahwa Anda tidak tampil sebagai seseorang yang tidak dapat bekerja dengan baik dengan rekan kerja. Pilih satu masalah spesifik yang Anda perjuangkan, dan kemudian bicarakan tentang bagaimana Anda telah bekerja untuk meningkatkan jenis interaksi ini. Contoh keterampilan interpersonal yang mungkin Anda sebutkan sebagai kelemahan meliputi:

  • Konfrontasi
  • Perlindungan untuk rekan kerja
  • Berharap terlalu banyak dari rekan kerja
  • Mengekspresikan terlalu banyak frustrasi dengan staf atau kolega yang berkinerja buruk
  • Mempresentasikan untuk kelompok besar
  • Berbicara di depan umum
  • Menjadi terlalu kritis terhadap pekerjaan orang lain
  • Terlalu mudah menginternalisasi masalah klien
  • Menjadi terlalu sensitif

Etos kerja

Anda tidak ingin mengatakan bahwa kelemahan Anda adalah Anda bekerja terlalu keras. Ini akan terlihat tidak tulus. Namun, Anda mungkin menjelaskan bagaimana Anda melakukan hal-hal tertentu secara berlebihan di tempat kerja. Ini akan menunjukkan bahwa Anda bekerja keras, tetapi itu akan menjadi jawaban yang lebih jujur. Contoh kelemahan yang berhubungan dengan Anda etos kerja mungkin termasuk:

  • Meninggalkan proyek yang belum selesai
  • Memberikan terlalu banyak detail dalam laporan
  • Berpindah dari satu proyek ke proyek lain (multitasking)
  • Mengambil kredit untuk proyek kelompok
  • Mengambil terlalu banyak proyek sekaligus
  • Mengambil terlalu banyak tanggung jawab
  • Terlalu berorientasi pada detail
  • Menjadi terlalu perfeksionis
  • Terlalu banyak menunda-nunda (selama Anda masih memenuhi semua tenggat waktu Anda)
  • Terlalu membantu orang lain
  • Bekerja terlalu banyak jam

Akademisi

Anda juga bisa menyebut keterampilan atau kemampuan akademis sebagai kelemahan. Ini adalah ide yang sangat baik jika Anda setidaknya beberapa tahun tidak sekolah, karena majikan dapat mengevaluasi Anda berdasarkan pengalaman kerja Anda daripada akademis Anda.

Tentu saja, jangan menonjolkan kelemahan akademis yang secara langsung relevan dengan pekerjaan itu. Misalnya, jika Anda melamar pekerjaan sebagai seorang insinyur, jangan katakan kelemahan Anda adalah kursus teknik tertentu. Beberapa contoh kelemahan yang berkaitan dengan akademisi antara lain:

  • Kursus (kursus tertentu yang Anda perjuangkan)
  • Penulisan esai (pastikan untuk menekankan kekuatan Anda dalam bentuk tulisan lain)
  • Terlalu terlibat dalam kegiatan di kampus (jika a murid atau lulusan baru )
  • Menghabiskan terlalu banyak waktu untuk tugas sekolah
  • Tes standar

Apa yang Harus Dikatakan Selama Wawancara

Fokus pada kualitas yang tidak diperlukan untuk pekerjaan itu. Ketika Anda mempertimbangkan kelemahan mana yang harus disebutkan dalam sebuah wawancara, ingatlah bahwa Anda harus fokus pada kualitas yang tidak penting untuk persyaratan pekerjaan yang Anda wawancarai. Misalnya, jika Anda melamar pekerjaan di bidang akuntansi, Anda tidak ingin mengatakan kelemahan Anda adalah matematika.

Tetap positif. Sangat penting untuk mencoba dan tetap positif. Anda juga dapat menjelaskan bagaimana kelemahan Anda dapat dilihat sebagai hal yang positif dalam pekerjaan. Misalnya, berorientasi sangat detail adalah aset untuk banyak posisi.

Meskipun mungkin tampak mustahil untuk melakukan ini dalam pertanyaan tentang kelemahan, yang harus Anda lakukan hanyalah menghindari penggunaan kata-kata negatif seperti lemah dan gagal.

Tekankan rencana tindakan Anda. Anda harus menjelaskan bagaimana Anda mengatasi (atau berencana untuk mengatasi) kelemahan Anda. Ini sangat berguna ketika kelemahan Anda adalah keterampilan keras yang dapat dengan mudah dipelajari. Anda bahkan dapat mengungkapkan jawaban Anda sebagai, Satu keterampilan yang sedang saya kerjakan…

Bagikan kekuatan Anda. Selain bersiap untuk menyebutkan kelemahan, penting untuk diskusikan kekuatan yang membuat Anda memenuhi syarat untuk pekerjaan itu selama wawancara. Penting juga untuk melakukan yang terbaik untuk jual kualifikasi Anda kepada pewawancara , jadi Anda adalah pesaing kuat untuk tawaran pekerjaan.

Jujur. Terakhir, saat Anda ingin bersikap positif, Anda juga harus jujur. Jawaban seperti, saya tidak memiliki kekurangan akan dianggap tidak tulus.