Rencana Karir

Cara Menggunakan Alat Penilaian Diri untuk Memilih Karir

Seorang fasilitator pengembangan karir dan klien

••• Gambar Tetra / Gambar Merek X / Getty Images



Daftar isiMengembangkanDaftar isi

Orang-orang yang mencoba memilih karier sering bertanya-tanya apakah mereka dapat mengikuti tes yang dapat memberi tahu mereka pekerjaan apa yang tepat untuk mereka. Sayangnya, tidak ada satu tes pun yang secara ajaib akan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan dengan sisa hidup Anda. Sebuah kombinasi dari alat penilaian diri , bagaimanapun, akan membantu dengan keputusan.

Selama fase penilaian diri dari proses perencanaan karir , kumpulkan informasi tentang diri Anda untuk membuat keputusan yang tepat. Sebuah penilaian diri harus mencakup pemeriksaan Anda secara menyeluruh nilai-nilai , minat , kepribadian , dan bakat .

  • Nilai: hal-hal yang penting, seperti prestasi, status, dan otonomi
  • Minat: apa yang Anda sukai, yaitu bermain golf, berjalan-jalan, dan bergaul dengan teman-teman
  • Kepribadian: sifat, dorongan motivasi, kebutuhan, dan sikap seseorang
  • Bakat: kegiatan yang Anda kuasai, seperti menulis, pemrograman komputer , dan pengajaran. Mereka mungkin keterampilan alami atau yang diperoleh melalui pelatihan dan pendidikan.

Banyak orang menyewa konselor karir untuk membantu mereka dalam proses ini dan mengelola berbagai inventaris penilaian diri. Berikut ini adalah diskusi tentang berbagai jenis alat, serta beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan saat menggunakan hasil Anda untuk memilih karier.

Nilai Inventaris

Nilai-nilai Anda mungkin adalah hal yang paling penting untuk dipertimbangkan ketika memilih pekerjaan . Jika Anda tidak mempertimbangkannya saat merencanakan karir Anda, ada kemungkinan besar Anda tidak akan menyukai pekerjaan Anda dan karenanya tidak berhasil di dalamnya. Misalnya, seseorang yang lebih menyukai otonomi tidak akan bahagia dalam pekerjaan di mana dia tidak bisa mandiri.

Ada dua jenis nilai: intrinsik dan ekstrinsik. Nilai-nilai intrinsik terkait dengan pekerjaan itu sendiri dan apa yang disumbangkannya kepada masyarakat. Nilai ekstrinsik mencakup fitur eksternal, seperti pengaturan fisik dan potensi penghasilan. Inventori nilai akan mengajukan pertanyaan seperti berikut:

  • Apakah gaji tinggi penting bagi Anda?
  • Apakah penting bagi pekerjaan Anda untuk melibatkan interaksi dengan orang-orang?
  • Apakah penting bagi pekerjaan Anda untuk berkontribusi pada masyarakat?
  • Apakah memiliki pekerjaan bergengsi penting bagi Anda?

Selama penilaian diri, a konselor karir dapat mengelola salah satu dari inventaris nilai berikut: Kuesioner Pentingnya Minnesota (MIQ) , Survei Nilai Interpersonal (SIV), atau Temperamen dan Nilai Inventaris (TVI).

Inventaris Bunga

Profesional pengembangan karir juga sering mengelola persediaan bunga seperti Inventaris Minat yang Kuat (SII), sebelumnya disebut Inventaris Minat Strong-Campbell. Alat penilaian diri ini meminta individu untuk menjawab serangkaian pertanyaan tentang kejutan ) minat. E.K. Strong, seorang psikolog, memelopori perkembangan mereka. Dia menemukan, melalui data yang dia kumpulkan tentang kesukaan dan ketidaksukaan orang terhadap berbagai aktivitas, objek, dan tipe orang, bahwa orang-orang dalam karier yang sama (dan puas dalam karier itu) memiliki minat yang sama.

Dr. John Holland dan lainnya menyediakan sistem pencocokan minat dengan satu atau lebih dari enam jenis: realistis, investigasi, artistik, sosial, giat dan konvensional. Dia kemudian mencocokkan jenis ini dengan pekerjaan. Saat Anda melakukan inventarisasi minat, hasilnya dibandingkan dengan studi ini untuk melihat di mana Anda cocok—apakah minat Anda serupa dengan minat polisi atau untuk akuntan, misalnya?

Inventaris Kepribadian

Banyak inventaris kepribadian yang digunakan dalam perencanaan karir didasarkan pada teori kepribadian Psikiater Carl Jung. Dia percaya empat pasang preferensi yang berlawanan—cara individu memilih untuk melakukan sesuatu—membentuk kepribadian orang. Mereka ekstroversi dan introversi (bagaimana seseorang memberi energi), penginderaan dan intuisi (bagaimana seseorang memahami informasi), berpikir atau merasakan (bagaimana seseorang membuat keputusan), dan menilai dan memahami (bagaimana seseorang menjalani hidupnya). Satu preferensi dari setiap pasangan membentuk tipe kepribadian individu.

Konselor karir sering menggunakan hasil dari penilaian berdasarkan Teori Kepribadian Jung, seperti: Indikator Tipe Myers-Briggs (MBTI), untuk membantu klien memilih karir. Mereka percaya individu dengan tipe kepribadian tertentu lebih cocok untuk pekerjaan tertentu. Contohnya adalah bahwa seorang introvert tidak akan berhasil dalam karier yang mengharuskannya berada di sekitar orang lain sepanjang waktu.

Penilaian Bakat

Saat memutuskan bidang apa yang akan dimasuki, Anda harus temukan keahlian Anda . Bakat adalah kemampuan alami atau didapat. Selain melihat apa yang Anda kuasai, pertimbangkan juga apa yang Anda sukai. Adalah mungkin untuk menjadi cukup mahir dalam keterampilan tertentu, namun membenci setiap detik yang dihabiskan untuk menggunakannya. Namun, secara umum, orang biasanya menikmati apa yang mereka kuasai.

Saat Anda menilai keterampilan Anda, pikirkan tentang waktu yang ingin Anda habiskan untuk memperoleh yang lebih maju atau baru keterampilan . Sebuah pertanyaan untuk ditanyakan kepada diri sendiri adalah ini—jika karier memiliki semua kualitas yang menurut saya menarik tetapi membutuhkan waktu X tahun untuk mempersiapkannya, apakah saya akan bersedia dan mampu membuat komitmen waktu ini?

Hal-Hal Tambahan yang Perlu Dipertimbangkan

Saat menjalani proses penilaian diri, pertimbangkan faktor-faktor lain yang akan memengaruhi pilihan karier Anda. Misalnya, pikirkan tentang tanggung jawab keluarga Anda dan kemampuan Anda untuk membayar pendidikan atau pelatihan. Jangan lupa bahwa penilaian diri adalah langkah pertama dalam proses perencanaan karir, bukan yang terakhir.

Setelah menyelesaikan fase ini, lanjutkan ke yang berikutnya, eksplorasi karir . Dengan mempertimbangkan hasil penilaian diri Anda, selanjutnya, evaluasi berbagai pekerjaan untuk melihat mana yang paling cocok. Meskipun penilaian diri Anda mungkin menunjukkan bahwa karier tertentu cocok untuk seseorang dengan minat, kepribadian, nilai, dan bakat Anda, itu tidak berarti bahwa itu adalah karier yang paling tepat untuk Anda. Demikian pula, jangan mengabaikan pekerjaan hanya karena itu tidak muncul dalam hasil penilaian diri. Lakukan banyak penelitian tentang profesi apa pun yang Anda minati.