Penerbangan

Cara Membaca Windsock Bandara

Windsock

•••

Taxiarchos228 / Flickr / CC BY 3.0



Windsock, perlengkapan abadi dan penuh warna di setiap bandara, menawarkan informasi penting bagi pilot. Jauh lebih aman—dan lebih hemat —untuk sebuah pesawat terbang untuk lepas landas dan mendarat di angin dan untuk menghindari lepas landas dan mendarat dengan angin penarik. Selain itu, semua pesawat memiliki komponen crosswind bersertifikat maksimum—kecepatan crosswind di mana terbang menjadi berbahaya. Karena itu, penting untuk pilot memiliki cara cepat dan mudah untuk menentukan kecepatan dan arah angin sebelum lepas landas atau mendarat—seperti windsock.

Teknologi yang Lebih Baik

Sejujurnya, kecuali dalam keadaan yang paling tidak biasa, pilot memiliki cara yang jauh lebih akurat—belum lagi teknologi yang lebih maju—untuk mengetahui kecepatan dan arah angin daripada melihat windsock. Misalnya, kontrol lalu lintas udara (ATC) secara rutin memberikan informasi itu sebelum membersihkan pesawat untuk lepas landas atau mendarat.

Pilot juga dapat meminta laporan cuaca melalui Layanan Penjawab Cuaca Telepon Otomatis (PATWAS) Pilot atau Layanan Pengarahan Informasi Telepon (TIBS). Dan banyak bandara terus-menerus menyiarkan kondisi cuaca melalui Layanan Informasi Terminal Otomatis (ATIS), Sistem Pengamatan Permukaan Otomatis (ASOS), atau Sistem Pengamatan Cuaca Otomatis (AWOS). Kondisi tersebut akan mencakup kecepatan dan arah angin yang ditentukan oleh anemometer atau sensor jenis lain yang terletak di lapangan—terkadang pada tiang yang menopang windsock.

Meskipun demikian, windsock, juga dikenal sebagai kerucut angin, dapat memberikan informasi penting kepada pilot ketika teknologi gagal atau ketika mendarat di bandara atau lapangan terbang tanpa ATC.

warna

Menurut Administrasi Penerbangan Federal (FAA) spesifikasi , windsocks mungkin berwarna oranye solid, kuning, atau putih dan tidak boleh memiliki huruf atau logo apa pun. Namun, yang merupakan indikator kecepatan angin terbaik, memiliki warna yang berselang-seling—seperti oranye dan putih—atau memiliki garis-garis pada titik-titik penting.

Spesifikasi lainnya

FAA merekomendasikan panjang delapan kaki dan diameter tenggorokan 18 inci atau panjang 12 kaki dan diameter tenggorokan tiga kaki. Kain harus tahan air dan tahan luntur warna.

Rangka tempat windsock terpasang harus mampu menahan leher kain windsock terbuka penuh saat tidak ada angin. Dan itu harus memungkinkan windsock berputar seperti baling-baling angin. Kerangka kerja dapat mencakup pencahayaan untuk windsock, atau windsock dapat diterangi dari dalam.

Rakitan windsock harus dapat beroperasi dengan benar dalam kisaran suhu dari -67 derajat Fahrenheit (-55 derajat Celcius) hingga 131 derajat Fahrenheit (55 derajat Celcius) dan pada kecepatan angin hingga 75 knot (86 mil per jam).

Memperkirakan Kecepatan Angin

Windsocks dibuat untuk menyesuaikan diri terhadap angin ketika kecepatan angin mencapai tiga knot (3,5 mph). Pada kecepatan angin itu, hanya segmen pertama dari windsock yang akan diperpanjang. Jika windsock memanjang ke timur laut, angin datang dari barat daya, atau barat daya.

Segmen kedua kaus kaki memanjang ketika kecepatan angin telah mencapai enam knot; segmen ketiga, sembilan knot; dan segmen keempat, 12 knot. Pada kecepatan angin 15 knot (17 mph) atau lebih, windsock akan diperpanjang sepenuhnya dan mengarah menjauh dari arah angin berasal.

Sejarah Windsocks

Berabad-abad yang lalu, pada Hari Anak Laki-Laki tahunan, orang Jepang menggunakan kertas berbentuk koi atau tabung kain, yang disebut koinobori , yang dipasang di tiang bambu dan ditiup angin untuk merayakan ayah dan anak laki-laki mereka. Tabung terbesar biasanya berwarna hitam dan melambangkan ayah. Anak laki-laki tertua sering diberi warna merah.

Mulai sekitar tahun 150 M, orang Romawi menggunakan spanduk berwarna-warni seperti windsock untuk mengidentifikasi berbagai divisi militer.

Pada abad ke-19, kapal layar menggunakan layar angin yang berbentuk seperti tabung lebar atau corong untuk mengangkut oksigen ke tingkat kapal yang lebih rendah. Layar angin ini diyakini menjadi inspirasi windsock modern.