Rencana Karir

Apakah Anda Bahan Manajemen?

Pebisnis memimpin pertemuan di ruang konferensi

••• Gambar Pahlawan / Gambar Getty



Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi seorang manajer atau apakah Anda bahkan ingin menjadi seorang manajer. Mungkin Anda telah ditawari promosi dan tidak yakin Anda harus menerimanya. Penting untuk diingat bahwa bahkan jika orang lain berpikir Anda bahan manajemen , itu tidak berarti Anda wajib bergerak ke arah itu jika itu bukan yang benar-benar ingin Anda lakukan. Tidak semua orang ditakdirkan untuk menjadi 'bos'. Tidak apa-apa selama keputusan Anda tidak didasarkan pada rasa takut. Takut berada dalam posisi berkuasa, meskipun memenuhi syarat dan menginginkannya, seharusnya tidak menghalangi Anda untuk menaiki tangga perusahaan.

Pertanyaan untuk Ditanyakan pada Diri Anda Jika Anda Siap untuk Manajemen

Jika Anda telah ditawari promosi atau sedang mempertimbangkan untuk bekerja ke arah itu, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apakah Anda mampu dan bersedia bekerja lebih lama tanpa kompensasi tambahan untuk lembur? Meskipun promosi ke posisi manajerial mungkin datang dengan kenaikan gaji , itu juga disertai dengan komitmen waktu yang lebih besar. Tanggung jawab ekstra sering kali berarti tiba di tempat kerja lebih awal dan tinggal lebih lambat. Di Amerika Serikat, Undang-undang Standar Perburuhan Federal biasanya pengecualian manajer dari kelayakan untuk upah lembur , jadi jam tambahan itu tidak berarti gaji yang lebih besar.
  • Apakah Anda pandai mendelegasikan pekerjaan kepada orang lain? Jika Anda mengambil lebih banyak tanggung jawab tanpa membagikan pekerjaan kepada orang lain, Anda hanyalah seseorang dengan pekerjaan yang lebih sulit, belum tentu pekerjaan manajerial. Sebagai seorang manajer, Anda harus berbagi beban dengan bawahan Anda. Itu mungkin berarti melepaskan hal-hal yang Anda sukai dan mungkin menginstruksikan orang lain tentang cara melakukan tugas-tugas itu. Anda juga harus bertanggung jawab atas kesalahan orang lain. Ini membawa kita ke dua poin berikutnya.
  • Apakah Anda bersedia bertanggung jawab, tidak hanya atas kegagalan dan kesalahan Anda, tetapi juga atas kegagalan dan kesalahan bawahan Anda? Anda tentu saja akan menjelaskan dengan hati-hati kepada karyawan Anda bagaimana melakukan tugas yang Anda delegasikan kepadanya. Itu tidak berarti dia tidak akan gagal atau membuat kesalahan . Sementara setiap orang bertanggung jawab atas tindakannya sendiri, sebagai manajer, pada akhirnya tanggung jawab ada di tangan Anda.
  • Apakah Anda pandai memberikan kritik yang membangun? Ketika salah satu karyawan Anda melakukan pekerjaan yang buruk atau membuat kesalahan, naluri Anda mungkin berteriak padanya atau tidak mengatakan apa-apa. Pendekatan tidak akan menguntungkan Anda atau bawahan Anda. Tugas Anda sebagai manajer adalah melatih karyawan Anda sehingga dia dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik di lain waktu. Jelaskan apa yang salah. Kemudian Anda harus mengambil lompatan keyakinan dan menugaskan proyek lain kepada seseorang yang gagal tetapi Anda berharap akan berhasil.
  • Apakah Anda dapat menegur karyawan karena melakukan kesalahan? Anda mungkin memiliki pekerja yang selalu datang terlambat, menghabiskan terlalu banyak uang waktu online atau berperilaku buruk dengan cara lain. Kebanyakan orang tidak senang menjadi orang jahat, tetapi tugas seorang manajer adalah memastikan semua orang melakukan apa yang seharusnya dia lakukan. Staf Anda akan menghormati Anda karena bersikap tegas tetapi adil.
  • Akankah Anda membela bawahan Anda ketika Anda tahu mereka benar, bahkan jika itu berarti melawan bos Anda sendiri? Bos Anda mungkin memiliki keluhan tentang anggota departemen Anda. Jika valid, Anda perlu membantu karyawan Anda meningkatkan kinerjanya (ingat pertanyaan di atas tentang memberikan kritik yang membangun). Jika keluhannya tidak akurat, Anda mungkin harus membela bawahan Anda. Ini mungkin berarti melawan bos Anda, jadi bersikaplah bijaksana semampu Anda.
  • Apakah Anda dapat memecat seorang karyawan karena tidak melakukan pekerjaannya dengan baik? Memecat seseorang yang tidak melakukan pekerjaan dengan baik terdengar jauh lebih mudah daripada itu. Kemudian Anda mulai berpikir tentang hipotek yang harus dia bayar dan anak-anak yang mulutnya harus dia beri makan dan itu menjadi lebih rumit. Pekerjaan adalah pekerjaan, dan itu harus diselesaikan. Jika Anda tidak dapat membantu seseorang meningkatkan kinerjanya, maka tanggung jawab Anda ada pada atasan Anda.
  • Bisakah Anda memecat seorang pekerja yang tidak melakukan kesalahan tetapi harus dilepaskan karena alasan lain, misalnya, perampingan ? Ini adalah bagian dari pekerjaan yang tidak dinikmati manajer, tetapi, terutama dalam menghadapi masa-masa keuangan, sebagian besar tidak dapat lepas dari tugas ini. Harus memecat seseorang tidak pernah mudah, tetapi kesulitan pasti meningkat ketika pemutusan hubungan kerja bukan karena tindakan pekerja.
  • Bisakah Anda menjaga perasaan pribadi Anda tentang bawahan agar tidak menghalangi pengelolaannya? Yang benar adalah ada orang yang kita sukai dan mereka yang hanya mendapatkan di bawah kulit kita karena alasan yang tidak masuk akal bagi siapa pun kecuali diri kita sendiri. Biasanya tidak masalah, tetapi ketika Anda harus mengawasi seseorang, tidak ada bedanya apakah Anda menyukainya sebagai pribadi atau tidak. Tujuan Anda sebagai manajer adalah bersikap adil kepada semua orang terlepas dari apa yang Anda rasakan tentang dia.
  • Apakah Anda memiliki kemampuan untuk mengatakan tidak? Sebagai seorang manajer, Anda sering kali harus menolak permintaan karyawan Anda. Anda mungkin harus memberi tahu seseorang bahwa dia tidak dapat mengambil liburan selama waktu tersibuk tahun ini atau Anda mungkin harus menolak permohonan kenaikan gaji ketika perusahaan tidak mampu memberikannya. Ingat, sebagai bos Anda harus bertindak atas nama majikan Anda dan untuk kepentingan terbaiknya.